Warga Palestina menentang dan marah setelah penyerbuan Jenin oleh Israel

Pejuang militan Palestina berparade di Jenin pada hari Rabu dan massa yang marah menghadapi pejabat senior Otoritas Palestina, menuduh mereka lemah, setelah salah satu operasi militer terbesar Israel di Tepi Barat yang diduduki selama bertahun-tahun.

A lire également : Bolsonaro menanggapi DiCaprio tentang mengkritik deforestasi Amazon

Operasi dua hari, yang menurut militer Israel menargetkan infrastruktur dan depot senjata faksi militan di kamp pengungsi Jenin, meninggalkan jejak jalan yang rusak dan mobil yang terbakar dan memicu kemarahan di seluruh dunia Arab. Sedikitnya 12 warga Palestina, sebagian besar dikonfirmasi sebagai pejuang militan, tewas dan sekitar 100 lainnya terluka dalam serangan yang dimulai dengan serangan pesawat tak berawak larut malam, diikuti oleh penyisiran yang melibatkan lebih dari 1.000 tentara Israel.

Seorang tentara Israel juga tewas dalam operasi tersebut. "Kami tinggal di dalam rumah, tetapi kemudian listrik diputus, lalu air," kata Mohammad Mansour, seorang penduduk kamp tempat buldoser lapis baja merobek jalan untuk membongkar bom pinggir jalan, memotong kabel listrik dan pipa air. "Kami akhirnya kehabisan roti, dan perbekalan, kami lapar, saya belum pernah melewati hari-hari seperti itu."

A découvrir également : Denmark mempercepat pengiriman jet tempur ke Ukraina

Pada pemakaman 10 orang yang tewas, tiga pemimpin senior Otoritas Palestina - badan yang menjalankan pemerintahan nominal di beberapa bagian Tepi Barat - dipaksa pergi setelah dihadapkan dengan ribuan orang, termasuk puluhan pria bersenjata, meneriakkan " Keluar! Keluar!" Menyusul penarikan pasukan Israel pada Selasa malam, para pemimpin Jihad Islam yang didukung Iran dan faksi bersenjata lainnya mengklaim kemenangan, dan suasana di antara warga yang pulang ke kamp tampak menantang.

"Mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan, terima kasih Tuhan. Para pemuda baik-baik saja, keluarga baik-baik saja, dan kamp baik-baik saja," kata Mutasem Estatia, ayah dari enam anak, kepada Reuters setelah dua malam dijauhkan. salah satunya di tahanan Israel. "Ada 12 martir dan kami bangga dengan mereka, tapi kami memperkirakan lebih banyak kerusakan mengingat skala serangan itu."

Pasukan Israel menahan 150 tersangka militan, menyita senjata dan ranjau pinggir jalan - termasuk gudang senjata di bawah masjid - dan menghancurkan sebuah pusat komando, kata tentara. Dikatakan semua warga Palestina yang tewas adalah pejuang bersenjata. Jihad Islam mengklaim tujuh sebagai anggota, dengan Hamas mengklaim yang lain. Saat pasukan mundur semalam, Israel melaporkan tembakan roket dari Jalur Gaza, wilayah Palestina lainnya, yang dijalankan oleh Hamas. Roket ditembak jatuh dan angkatan udara Israel menyerang sasaran di Gaza milik Hamas, tidak menimbulkan korban.

Sebagai tanda lebih lanjut dari kekerasan yang meluas dari Jenin, seorang Palestina menabrakkan mobilnya ke pejalan kaki di Tel Aviv dan melakukan aksi penikaman, melukai delapan orang sebelum dia ditembak mati. Hamas mengklaimnya sebagai anggota. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memperingatkan pada hari Selasa bahwa operasi Jenin tidak mungkin menjadi "satu kali" dan mengatakan itu akan menjadi "awal dari serangan reguler dan kontrol berkelanjutan atas wilayah tersebut".

Pada gilirannya, juru bicara Brigade Al-Quds, sayap bersenjata Jihad Islam, mengatakan "setiap gang dan jalan akan segera berubah menjadi medan pertempuran." KELEMAHAN OTORITAS PALESTINA

Skala operasi Israel, salah satu yang terbesar dalam 20 tahun, menunjukkan meningkatnya kekuatan kelompok militan di Jenin, di mana Israel memperkirakan hampir setengah populasinya berafiliasi dengan Jihad Islam atau Hamas. Itu juga menggarisbawahi kelemahan Otoritas Palestina, yang dibentuk sekitar 30 tahun lalu setelah perjanjian damai Oslo, yang tidak mampu memaksakan diri melawan Israel atau kelompok militan di Jenin atau Nablus di dekatnya.

Kedua kota tersebut telah menjadi pusat tradisional perlawanan Palestina, tetapi posisi mereka menjadi lebih jelas karena gelombang kekerasan melanda Tepi Barat selama dua tahun terakhir. Di Jenin, rekaman yang beredar di media sosial menunjukkan ratusan orang berkumpul pada dini hari di depan kantor gubernur Otoritas Palestina yang dijaga ketat, melemparkan batu ke tembok setinggi 5 meter.

Israel sangat kritis terhadap Otoritas Palestina dan Presiden Mahmoud Abbas yang berusia 87 tahun, menuduh mereka gagal mengendalikan kelompok-kelompok militan. Pejabat PA pada gilirannya mengatakan Israel telah membuat tidak mungkin untuk melakukan kontrol apapun dengan sengaja merongrong otoritas mereka. Survei menunjukkan hampir 80% warga Palestina ingin Abbas mengundurkan diri, tetapi karena tidak ada penerus yang ditunjuk dan tidak ada pemilihan yang diadakan selama hampir 20 tahun, masih belum jelas siapa yang akan menggantikannya.

(Laporan tambahan oleh Nidal al-Mughrabi Menulis oleh James Mackenzie Editing oleh Conor Humprhries dan Peter Graff)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Go up