Waktu 5 kali lebih lambat di alam semesta awal

Lebih dari 100 tahun yang lalu, Einstein mengubah pemahaman tentang ruang, waktu, dan gravitasi dengan menunjukkan bahwa waktu itu relatif. Sekarang para peneliti, dari situ, melakukan pengamatan terhadap permulaan alam semesta dan menyadari bahwa waktu berjalan 5 kali lebih lambat. Setidaknya begitulah yang terlihat bagi kita para pengamat 13 miliar tahun ke depan.

Ini disebut pelebaran waktu, dan untuk pertama kalinya fenomena tersebut terlihat di alam semesta awal dari fluktuasi galaksi terang dengan lubang hitam supermasif dan aktif di pusatnya, yang dikenal sebagai galaksi quasar.

A découvrir également : The Idol: serial kontroversial direduksi oleh HBO

Para peneliti menemukan bahwa fenomena ini, yang membuat waktu tampak berjalan lebih lambat di alam semesta muda yang jauh, disebabkan oleh perluasan kosmos.

Menengok kembali ke masa ketika Alam Semesta berusia lebih dari satu miliar tahun, kita melihat waktu seolah mengalir lima kali lebih lambat. Jika Anda ada di sana, di alam semesta masa kanak-kanak ini, satu detik akan tampak seperti satu detik – tetapi dari posisi kita, lebih dari 12 miliar tahun ke depan, waktu awal itu tampak lambat.

A lire également : Les carnivores : leur rôle crucial dans l'équilibre des écosystèmes

Geraint Lewis, ahli astrofisika, menanggapi Peringatan Sains

Baca selengkapnya:

Dilatasi Waktu dan Efek Doppler

Cahaya alam semesta, serta sirene ambulans, mengalami fenomena yang dikenal sebagai Efek Doppler, di mana pengamat jauh merasakan gelombang dengan cara yang berbeda. Saat ambulans bergerak menjauh, pengamat mulai menerima lebih sedikit getaran per detik, membuat suara sirene tampak lebih serius. Dalam kasus cahaya, saat alam semesta mengembang dan sumbernya menyusut, panjang gelombang relatif terhadap pengamat berubah, menjadi lebih merah.

Namun, sumber yang dipancarkan tetap sama, dan karena ruang dan waktu terhubung, efek setengahnya terjadi dari waktu ke waktu, seperti yang terlihat pada ledakan supernova. Untuk seseorang yang dekat dengan mereka, waktu akan berlalu secara normal, seperti halnya kita di Bumi ini, tetapi kecepatan relatif akan membuat ledakan tersebut dirasakan dalam gerakan lambat oleh kita.

Dengan quasar, hal serupa terjadi, tetapi proses makan lubang hitam yang konstan menghasilkan sejumlah besar cahaya yang berkelap-kelip dengan turbulensi.

Di mana supernova bertindak seperti kilatan cahaya tunggal, membuatnya lebih mudah dipelajari, quasar lebih kompleks, seperti pertunjukan kembang api yang sedang berlangsung. Apa yang telah kami lakukan adalah mengurai tampilan kembang api ini, menunjukkan bahwa quasar juga dapat digunakan sebagai penanda waktu standar permulaan alam semesta.

Geraint Lewis

Untuk memahami pelebaran waktu, para peneliti mengumpulkan data pada sekitar 190 quasar, yang berusia antara 2,45 hingga 12,17 miliar tahun, dengan data yang dikumpulkan selama dua dekade, yang memungkinkan fluktuasi galaksi-galaksi ini dibangun lebih detail.

Sebelumnya diperkirakan bahwa variabilitas fluktuasi quasar tidak mampu menunjukkan dilatasi waktu. Namun dengan banyaknya sampel quasar dan durasi pengamatan, terlihat bahwa cahaya yang dipancarkan lubang hitam berkedip lebih lambat jika dibandingkan dengan quasar yang lebih baru.

Sudahkah Anda menonton video baru di Youtube Tampilan Digital? Berlangganan saluran!

Go up