Tingkat Kelahiran di Singapura jatuh ke rekor terendah, hanya 35.605 bayi pada tahun 2022

Tingkat kelahiran Singapura mencapai rekor terendah pada tahun 2022 dengan hanya 35.605 bayi yang lahir pada tahun itu ketika negara itu juga mencatat jumlah kematian tertinggi setiap tahun sejak 1960, menurut laporan media pada hari Selasa.

Cela peut vous intéresser : Hyundai Ioniq 6 dinobatkan sebagai mobil listrik terbaik tahun 2023

Angka resmi yang dikeluarkan oleh Immigration and Checkpoints Authority (ICA) menunjukkan penurunan 7,9 persen dalam jumlah kelahiran hidup.

Penurunannya dari 38.672 pada 2021 menjadi 35.605 pada 2022.

Lire également : Gujarat menandatangani MoU dengan pembuat chip AS Micron untuk pabrik semikonduktor, `pertama di India'

Ada 26.891 kematian pada tahun 2022, meningkat 10,7 persen dibandingkan dengan 24.292 yang tercatat pada tahun 2021 dalam Laporan Pendaftaran Kelahiran dan Kematian.

Ini adalah jumlah tertinggi dari total kematian tahunan sejak 1960, lapor harian berbahasa Mandarin Lianhe Zaobao.

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa wanita semakin tua secara progresif sebelum mereka mulai memiliki anak, dengan usia rata-rata ibu yang baru pertama kali melahirkan meningkat menjadi 31,9 tahun pada tahun 2022 dari 30,6 tahun pada tahun 2018. anak kedua dan selanjutnya mereka selama periode yang sama.

Jumlah ibu pertama kali dengan gelar sarjana naik menjadi 63,6 persen, dibandingkan dengan 58 persen pada 2017.

Menurunnya tingkat kelahiran dan populasi yang menua di Singapura bukanlah masalah baru, dengan Pemerintah menerapkan beberapa langkah untuk mencoba dan mengurangi dampaknya.

Pada bulan Februari, Pemerintah mengumumkan rencana untuk mendukung mereka yang ingin menikah dan menjadi orang tua setelah tingkat kesuburan total (TFR) Singapura mencapai titik terendah dalam sejarah 1,05 tahun lalu.

Ini termasuk prioritas yang lebih besar untuk keluarga pemula dengan anak-anak, serta pasangan muda yang menikah, dalam aplikasi flat Build-To-Order mereka, termasuk surat suara tambahan.

Langkah-langkah lain termasuk hadiah uang tunai dan hibah, serta cuti ayah yang dibayar pemerintah diperpanjang hingga empat minggu.

Menanggapi pertanyaan tentang penurunan TFR, sosiolog National University of Singapore Tan Ern Ser mengatakan bahwa faktor yang mungkin termasuk anak-anak semakin tidak dilihat sebagai bagian dari perencanaan pensiun, sementara biaya membesarkan mereka telah meningkat dalam Vuca yang semakin meningkat (volatilitas, ketidakpastian, kompleksitas dan ambiguitas) dunia.

Semakin banyak sumber daya diperlukan untuk membesarkan seorang anak, dan itu juga merupakan kendala jumlah anak yang mampu dimiliki oleh pasangan, katanya.

"Faktor lain yang sering dikutip adalah munculnya rumah tangga berpenghasilan ganda, sebagian cukup untuk mempertahankan gaya hidup kelas menengah; wanita terlambat menikah; prioritas diberikan pada karir; dan pada gilirannya kurangnya keharmonisan kerja-kehidupan dalam pekerjaan yang menekankan penyampaian," kata Dr Tan seperti dikutip Straits Times.

Dia menambahkan bahwa COVID-19 mungkin menjadi faktor karena dampaknya terhadap pekerjaan dan ketidakamanan pendapatan, serta memperkuat persepsi dunia Vuca yang semakin meningkat.

Meningkatnya jumlah kematian, kata Dr Tan, juga sejalan dengan populasi Singapura yang menua dengan cepat.

Pada tahun 2022, penyebab utama kematian adalah neoplasma ganas – juga dikenal sebagai tumor kanker – serta penyakit jantung dan hipertensi.

Ini secara kolektif menyumbang 49,5 persen dari semua kematian yang terdaftar pada tahun 2022.

Selain itu, penyakit paru-paru dan sistem pernapasan, serta penyakit serebrovaskular – kondisi yang memengaruhi aliran darah ke otak, seperti stroke dan aneurisma – merupakan faktor utama yang bertanggung jawab atas 22,1 persen dan 5,8 persen kematian.

Dibandingkan dengan tahun 2021, proporsi kematian yang disebabkan oleh penyakit paru-paru dan sistem pernapasan meningkat sebesar 1,8 persen, sedangkan proporsi kematian yang disebabkan oleh neoplasma ganas menurun sebesar 2,5 persen, catat laporan tersebut.

Kematian karena sebab yang tidak wajar, seperti kecelakaan, bunuh diri, dan penyebab eksternal lainnya, merupakan 3,3 persen dari total kasus.

Angka yang dirilis pada hari Sabtu oleh pusat pencegahan bunuh diri nirlaba Samaritans of Singapore menunjukkan ada 476 kasus bunuh diri pada tahun 2022, jumlah tertinggi sejak tahun 2000.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Go up