Perkembangan pesat dalam enam tahun telah mengubah persepsi orang tentang Uttar Pradesh: Adityanath

Ketua Menteri Uttar Pradesh Yogi Adityanath Kamis mengatakan perkembangan pesat selama enam tahun terakhir telah membantu mengubah persepsi orang tentang negara bagian dari "Prashn Pradesh" menjadi "Uttam Pradesh".

Lire également : Dalam kesalahan baru, Biden mengatakan Putin 'kalah perang di Irak'

Negara bagian tidak menyaksikan satu pun kerusuhan dalam masa jabatannya dan kejahatan terorganisir hampir berakhir, kata menteri utama saat berbicara kepada personel polisi di sebuah acara untuk membagikan surat penunjukan kepada mereka.

Dia membagikan surat kepada 1.148 polisi, yang dipilih oleh Badan Rekrutmen dan Promosi Polisi Uttar Pradesh sebagai bagian dari Misi Rozgar.

A voir aussi : Dalam kasus Trump, Departemen Kehakiman membuka segel yang sebelumnya digelapkan dari aplikasi surat perintah penggeledahan

Rekrutan baru tersebut meliputi 217 subinspektur (rahasia), 587 asisten subinspektur (petugas) dan 344 asisten subinspektur (akun).

"Hari ini, persepsi orang tentang negara kita telah berubah karena muncul sebagai mesin pertumbuhan negara. Sekarang menjadi 'Uttam Pradesh' dari 'Prashn Pradesh'," kata Adityanath kepada peserta acara tersebut.

Dia menambahkan bahwa dia senang mengetahui bahwa kandidat yang dipilih menyertakan sejumlah besar wanita, menambahkan bahwa mereka dapat "memainkan peran penting dalam pekerjaan klerikal".

Memuji upaya Perdana Menteri Narendra Modi dalam mengangkat status India secara internasional, Adityanath mengatakan visi Modi telah mengubah India dalam sembilan tahun terakhir dan Uttar Pradesh dalam enam tahun.

Ketua menteri menekankan peningkatan hukum dan ketertiban negara, dengan mengatakan '' Negara sekarang dipandang memimpin negara dalam hal hukum dan ketertiban dan keamanan. Situasi hukum dan ketertiban di negara bagian tersebut menjadi teladan dengan upaya Kepolisian Uttar Pradesh. Tidak ada lagi serangan teroris yang terjadi di negara bagian ini," tambahnya.

''Perayaan Bakrid (Idul Adha), Ram Navami, dan Idul Fitri berlangsung tanpa insiden yang tidak diinginkan yang dilaporkan dari bagian negara bagian mana pun,'' kata Adityanath.

''Kami menghapus lebih dari 1,20 lakh pengeras suara dari tempat-tempat ibadah dalam seminggu tanpa kontroversi. Jika tidak ada Namaz di jalan, maka tidak ada Hanuman Chalisa juga. Orang biasa tidak menghadapi hambatan apa pun," katanya.

Mengkritik situasi hukum dan ketertiban selama pemerintahan negara bagian sebelumnya, menteri utama berkata, "Sebelumnya, polisi juga merasa tidak aman. Ini adalah Lucknow yang sama di mana seorang Deputi SP ditemukan tergantung di kap mobil jip. Tidak ada yang bisa bertindak seperti itu. keberanian hari ini karena mereka menyadari konsekuensinya." Dia lebih lanjut menyebutkan bahwa lebih dari 1,50 lakh perekrutan dilakukan di Departemen Kepolisian negara bagian saja. Sebagai tanggungan almarhum, lebih dari 2.500 rekrutmen tambahan dilakukan sementara kapasitas pelatihan polisi juga ditingkatkan.

Sebagai bagian dari upaya modernisasi polisi negara bagian, 18 divisi di Uttar Pradesh kini memiliki kantor polisi dunia maya, dibandingkan dengan hanya dua divisi sebelumnya, tambahnya.

''Kami sedang berupaya mendirikan kantor polisi dunia maya di setiap distrik,'' kata ketua menteri.

Suasana aman di negara bagian itu telah menarik proposal investasi senilai Rs 36 lakh crore ke Uttar Pradesh, katanya.

Adityanath meminta anggota Polri untuk menjalankan tugasnya dengan penuh keikhlasan, seraya menegaskan bahwa Polri memiliki tanggung jawab untuk menumbuhkan rasa aman di hati dan pikiran warga, tanpa ada diskriminasi.

''Reformasi harus dilanjutkan. Harus ada CCTV dan meja wanita di setiap kantor polisi. Dalam tiga bulan ke depan, kami harus bekerja untuk memasang CCTV di setiap kantor polisi di negara bagian ini," katanya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Go up