Macron mengumumkan "seratus hari peredaan" untuk mengkompensasi reformasi pensiun

Presiden Prancis Emmanuel Macron telah menjanjikan "seratus hari peredaan" dengan perbaikan tenaga kerja, kontrol migrasi, dan penguatan sistem peradilan setelah berminggu-minggu protes sosial terhadap reformasi yang disebut presiden "perlu".

"Perubahan yang diatur oleh reformasi pensiun akan mulai berlaku secara bertahap mulai musim gugur," katanya dalam sebuah pesan kepada negara di mana dia mengakui bahwa undang-undang tersebut belum menemukan konsensus di semua sektor dan telah menyebabkan "kemarahan » pada warga Perancis.

A lire en complément : Pemberi pinjaman proyek Ethos bertujuan untuk mengerahkan USD 1 miliar untuk pinjaman di India selama 5 tahun

Meskipun demikian, dia mengingatkan bahwa reformasi telah disetujui "sesuai dengan Konstitusi" dan bahwa "tanggapan" terhadap krisis sosial "tidak dapat berupa imobilitas atau ekstremisme", merujuk pada episode kekerasan yang dialami selama protes.

Macron juga mengingat bahwa, mengingat pertemuannya dengan asosiasi pengusaha utama Selasa ini, pintu "akan selalu terbuka" bagi serikat pekerja, yang menolak pergi ke Elysée sampai ada alternatif yang diusulkan untuk membatalkan reformasi.

A découvrir également : Botswana, De Beers setuju 'pada prinsipnya' untuk kesepakatan penjualan berlian baru

Sebagai kompensasi, Macron telah mengumumkan sejumlah langkah perbaikan yang akan disetujui selama seratus hari yang memisahkan momen ketegangan politik maksimum saat ini dari perayaan hari libur nasional Prancis 14 Juli.

'Peta jalan' baru ini mencakup serangkaian prakarsa sosial untuk meningkatkan, antara lain, kondisi kerja para pekerja, serta mendorong peningkatan lapangan kerja bagi para lansia.

Demikian pula, telah diumumkan bahwa Negara Prancis akan memperkuat kontrol migrasi dan Keadilan dengan lebih dari 10.000 hakim. “Kami sedang dalam proses membentuk 200 brigade gendarmerie untuk melawan segala bentuk kejahatan,” jelasnya.

Hal lain yang akan menjadi fokus Pemerintah adalah pendidikan dan kesehatan. «Pendidikan nasional harus dihubungkan kembali dengan ambisinya untuk menjadi yang terbaik di Eropa (…). Pada akhir tahun depan kami harus mengurangi layanan darurat kami," katanya.

«Tiga bidang prioritas ini merupakan 'peta jalan' Pemerintah kita. Ketiga proyek ini harus menyatukan kita. Tanggal 14 Juli mendatang seharusnya memungkinkan kita untuk mengambil stok. Kami memiliki 100 hari peredaan di depan kami," tegasnya.

PANS SELAMA UCAPAN

Sementara itu, Asosiasi Perpajakan Transaksi Keuangan dan Tindakan Warga Negara (Attac) telah melaporkan bahwa, selama pidato Macron, terdapat lebih dari 300 panci di ruang publik, terutama alun-alun, di berbagai bagian negara, di antaranya adalah alun-alun. Balai Kota Paris.

Reformasi pensiun yang kontroversial diumumkan pada dini hari Sabtu setelah Dewan Konstitusi mengesahkan pilar utama undang-undang tersebut, termasuk penundaan usia pensiun dari 62 menjadi 64 tahun.

Undang-undang tersebut diterbitkan dalam Lembaran Negara Republik Prancis, lembaran resmi negara Prancis, setelah malam protes yang menyebabkan lebih dari seratus tahanan dan upaya terakhir oleh sayap kiri untuk mengembalikan teks tersebut ke Majelis Nasional. . (Pers Eropa)

Lanjut membaca

Go up