Kisah. Retribusi. Malam sebelum ujian

“Karena dia, alhamdulillah, tidak pernah mengalami masalah serius”

<!--

A découvrir également : Liga Catur Global: Maxime Vachier-Lagrave dari Mumba Masters mengejutkan Magnus Carlsen

-->

Jadi perawat itu menjawab dengan marah mendengar milikku miagolio: "Saya takut". Saya harus melakukan pengambilan sampel darah (ta ta ta taaan).

Dans le meme genre : Sergio "Checo" Pérez melaporkan sakit sebelum GP Austria

<!--

-->
<!--

-->

Ya, saya benar-benar berpikir itu disebut ketakutan, atau lebih tepatnya teror, perasaan itu sudah terasa pada usia tiga belas tahun, pertama saya pengambilan darah (ta ta ta taaan). Saya menangis dengan air mata terhangat, seperti air mancur, dan operator yang mencoba meyakinkan saya bahwa: “nenti fa, è na pungiutedda!!” memiliki kesabaran! (tidak masalah bagimu, itu tusukan) Itu adalah tahun terakhirku di Sisilia.

Ketakutan saya kembali, oleh karena itu, hampir enam puluh tahun yang lalu. Sejak saat itu hal yang sama selalu terjadi ketika saya harus menjalani pemeriksaan yang melibatkan pengambilan darah (ta ta ta taaan).

Ritual tragisomik dimulai ketika dokter umum menyerahkan rujukan medis kepada saya. Hal pertama yang saya lakukan adalah menghitung berapa banyak baris tertulis yang terdapat dalam resep tersebut. Kali ini saya berkeringat karena ada dua resep dan menggandakan baris yang ditulis. "Mereka akan membuatku berdarah." Saya berpikir: "Tetapi apakah saya benar-benar perlu mengalami siksaan ini?" Saya menyesal telah diyakinkan bahwa waktunya telah tiba untuk menyerahkan diri Anak perusahaan

https://cendrawasih-news.com/wp-content/uploads/2023/06/1685512010-3-fondazione-bufalino-205.gif-205.gif

kemajuan zaman

dan penarikan meningkat dalam frekuensi

https://cendrawasih-news.com/wp-content/uploads/2023/06/1687786054-3-coop-22.gif-22.gif

Aduh, sabar

Aku akan melakukannya tanpa darah (ta ta ta taaan)

<!--

-->

Dan oh baiklah, sabar. Dengan gumpalan yang mencengkeram tenggorokanku, kubawa pulang resepnya dan, dengan kegelisahan yang akan menemaniku sampai hari kiamat. pengambilan darah (ta ta ta taaan), saya melepaskan kalender dari dinding dan berkomentar dengan suara rendah: “Jangan besok, masih terlalu dini. Biarkan saya terbiasa dengan ide itu” – “Kamis? Tidak, Kamis adalah pasarnya, entah apa yang berantakan. Dan jika saya sakit, saya memberikan pertunjukan kepada khalayak yang lebih luas” – “ayo, mari kita lakukan minggu depan, tetapi tidak pada hari Senin, saya tidak ingin memulai minggu dengan suasana hati yang buruk; minggu dimulai dengan buruk, minggu yang buruk bagi Anda” adalah pepatah yang saya buat untuk acara ini spesial. Saya menghela nafas: "Oke, pergi pada hari Selasa" .

"Jadi" Saya memarahi diri sendiri "Saya lebih suka menghabiskan minggu tanpa tidur, dengan kecemasan sampel, tidak langsung pergi dan melupakannya?". Banyak!!! Saya menepuk punggung saya sendiri dan memberi tanda silang di kalender yang, bagaimanapun, segera saya batalkan: "tidak, salib membawa kesialan" Saya memberi tanda tanya. Artinya, saya meninggalkan pilihan untuk pergi ke kasus atau tidak perancah. Dengan tanda tanya Saya tidak merasakan komitmen yang dibuat dengan diri saya sendiri dan dengan dokter saya sebagai hal yang mendesak; pintu tetap terbuka untuk kemungkinan mengubah pikiran Anda. Siapa yang tahu bagaimana saya akan bangun di pagi hari pengambilan darah (ta ta taaan)?? tanda tanya memang!!!

Mulai sekarang pikirkan dari pengambilan darah (ta ta ta taaan) tidak akan meninggalkan saya sedetik pun sampai “Malam sebelum ujian” – saya kurang gelisah di sekolah menengah. "Dengan makan malam lebih baik jika saya ringan, Anda tidak pernah tahu, hasilnya bisa diubah". Setelah menonton program yang tidak mengikat – jelas Anda harus mengalihkan perhatian Anda – saya pergi tidur dengan kesadaran bahwa saya akhirnya akan menghabiskan malam terakhir tanpa tidur. Jam 4.30 pagi saya sudah bangun, saya akan tidur selama dua jam. "Bagaimana saya bisa melewati jam 9.30 (waktu perjanjian) tanpa makan apa pun - saya akan merasa pusing dan saya tidak akan bisa berjalan ke sana."

Saya harus membangunkan suami dan bertanya apakah dia membawa saya ke dalam mobil. Di sisi lain, tekanan pasti meningkat, saya sangat membutuhkan Anda untuk ikut dengan saya. “Ya Tuhan, saya juga harus minum pil tekanan darah; dengan perut kosong mereka pasti akan membuatku pingsan batang perantara dan aku akan runtuh. Tidak, saya tidak akan berhasil, dia harus menemani saya, tentu saja".

Selalu ada tanda tanya di kalender. Gagasan bahwa, jika saya tidak menyukainya, saya tidak bisa pergi sedikit menenangkan saya, "Saya masih bisa menundanya, kan?". Namun, saya dengan sedih berpikir bahwa setelah itu saya harus berurusan dengan rasa bersalah karena telah berperilaku seperti seorang pengecut dan dengan suami saya yang akan memberi tahu putri saya segalanya dan, bersama-sama, mereka akan mengolok-olok saya selama sisa hidup saya.

"Tenang saja, tenang" kataku pada diri sendiri mencoba bernalar. "Tidak ada yang pernah mati karena retribusi." Saya mencoba untuk tetap di tempat tidur sebanyak mungkin untuk menghindari konsumsi energi yang berharga. Suami saya merasa saya gelisah, membuka satu mata dan mengomel "kita seperti biasa, hentikan". Bagaimana dia berhasil meyakinkan saya tidak ada yang bisa.

Akhirnya saya bangun dan menyiapkan tas yang harus berisi perlengkapan bertahan hidup saya: ponsel untuk berjaga-jaga jika saya harus meminta bantuan; almond panggang untuk pemulihan setelah pengambilan sampel; sebungkus gula jika Anda pingsan (untungnya itu tidak pernah terjadi)

Saya pergi pagi-pagi sekali dan tanpa suami; Saya tidak ingin memberinya kepuasan atas kekalahan saya. Saya berjalan santai, seperti orang yang dijatuhi hukuman mati, menuju laboratorium analisis tempat saya tiba setengah jam lebih awal, yang segera dan dengan hina dilaporkan kepada saya oleh petugas resepsionis. Dia mengajakku duduk di ruang tunggu. Air liur saya sekarang menjadi nol dan takikardia merosot menjadi paroxysm. "Saya tahu saya bisa mati di bawah pisau". Jelas saya mengacu pada jarum suntik yang menurut saya terbuat dari besi, apakah saya salah? Tetapi siapa peduli dari logam jarum, jadi saya tinggal kering sebelum pengambilan darah (ta ta ta taan).

"Sini" bisikku "sekarang aku mau buang air kecil, wc nya rame dan yang ini gak keluar"..... Giliranku tiba.

"Karena, alhamdulillah, Anda tidak pernah mengalami masalah serius," jawab perawat saat saya mengungkapkan ketidaknyamanan saya.

"Apa yang kamu tahu, BABBON TUA, betapa aku MENDERITA sepanjang minggu lalu." Jadi, dengan sangat gelisah, saya ingin menyapanya dan sebagai gantinya dalam sisa martabat terakhir saya tetap diam, memejamkan mata dan, kelelahan, saya mengulurkan tangan saya: "Selamat tinggal, dunia yang kejam".

Bu, bisakah kamu pergi. "Sudah selesai?" seruku dengan wajah pantat yang akhirnya terbangun dari mimpi buruk.

Saya keluar dan duduk, Anda tidak pernah tahu. Saya menelan gula dan, karena saya tidak lagi memiliki takikardia atau air liur nol, saya menuju pintu keluar, menemukan pusat gravitasi permanen saya dan melanjutkan warna waktu terbaik

- Hai Putri, apa yang kamu lakukan di sini?

- Saya tahu Anda harus melakukan tes darah dan saya pergi menemui Anda untuk melihat apakah Anda selamat dari trauma

- Betapa bodohnya kamu, aku baik-baik saja, sekarang aku sudah terbiasa pengambilan darah (ta ta ta taan ) dan saya bahkan tidak menyadarinya lagi. Aku bukan gadis kecil, tapi ayolah!!

Dia menatapku, membuat seringai fasih dan tersenyum sinis. Dia mengenal saya dengan baik.

"Sudah sarapan belum?" aku bertanya padanya. “Ayo pergi ke bar yang aku beli hari ini. Matahari apa, cahaya apa. Ini hanya hari yang indah."

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = "https://connect.facebook.net/it_IT/all.js#xfbml=1";
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, 'script', 'facebook-jssdk'));

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = "https://connect.facebook.net/it_IT/all.js#xfbml=1";
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, 'script', 'facebook-jssdk'));

Go up