Gambia yang kejam Vittoria diusir dari negara Italia

Vittoria - Mengikuti prosedur administrasi yang dikelola oleh Kantor Imigrasi Mabes Polri Ragusa, seorang warga Gambia yang dianggap berbahaya bagi ketertiban dan keamanan masyarakat dipulangkan secara paksa. Lebih dari sebulan yang lalu, 112 NUE menerima laporan tentang seseorang yang bersenjatakan pisau, berkeliaran di jalan-jalan Vittoria.

<!--

A lire aussi : 'Obama harus menghabiskan energinya untuk memuji daripada mengkritik,' Johnnie Moore tentang India di bawah PM Modi

-->

Carabinieri yang turun tangan mengidentifikasi warga Gambia yang pertama kali melarikan diri dan kemudian mencoba memukul militer dengan batu besar. Hanya penggunaan pistol pulsa elektrik yang disediakan untuk pasukan polisi yang diizinkan untuk mengamankan orang asing tersebut. Selanjutnya, setelah penyelidikan oleh Carabinieri, yang sama dirujuk ke Otoritas Yudisial yang diduga bertanggung jawab atas kerusakan 9 mobil milik Kantor Pos di Vittoria.

Avez-vous vu cela : Karya Klimt memecahkan rekor lelang karya seni di Eropa

<!--

-->
<!--

-->

Quaestor Trombadore, dalam hubungannya dengan Komandan Provinsi Carabinieri Kolonel Rosciano yang telah melaporkan kejadian tersebut, menilai bahaya sosial orang asing tersebut, mendesak Direktur Kantor Imigrasi untuk memulai prosedur yang ditujukan untuk pengusiran dari wilayah nasional gambia . Polisi dari bagian khusus Kantor Imigrasi, yang dikoordinasikan oleh Deputi Quaestor Filiberto Fracchiolla, melanjutkan untuk mengaktifkan percakapan intensif dengan perwakilan konsuler Gambia, berkat itu, setelah wawancara langsung, orang yang sama secara resmi diakui sebagai warga negara Gambia. Di akhir prosedur administrasi yang rumit, Gambia diberitahu tentang perintah pengusiran dari wilayah nasional yang dikeluarkan oleh Prefek Ragusa dan disahkan oleh Keadilan Perdamaian Ragusa.

Setelah tahap persiapan selesai, Ragusa Quaestor memerintahkan pemulangan subjek dengan pendampingan paksa ke perbatasan, bekerja sama erat dengan Direktorat Pusat Imigrasi dan Polisi Perbatasan dari Departemen Keamanan Publik untuk tahap eksekutif. Setelah rencana penerbangan yang akurat dibuat dari Catania ke bandara Banjul-Yundum (Gambia), dengan persinggahan di Roma dan Casablanca, dengan bantuan medis yang diharapkan, repatriasi dilakukan oleh dua polisi dari kantor polisi Ragusa yang berspesialisasi dalam pengawalan internasional di naik pesawat, yang setelah lebih dari 12 jam penerbangan tiba di tempat tujuan, mempercayakan orang yang kembali ke polisi Gambia.

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = "https://connect.facebook.net/it_IT/all.js#xfbml=1";
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, 'script', 'facebook-jssdk'));

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = "https://connect.facebook.net/it_IT/all.js#xfbml=1";
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, 'script', 'facebook-jssdk'));

Go up