Borrell mengecam serangan terhadap duta besar Uni Eropa di Sudan

Perwakilan Tinggi untuk Kebijakan Luar Negeri UE, Josep Borrell, telah melaporkan serangan terhadap duta besar UE di Sudan, Aidan O'Hara, di tengah pertempuran antara Angkatan Darat dan paramiliter Pasukan Dukungan Cepat (RSF) yang meledak Sabtu lalu.

"Beberapa jam yang lalu duta besar Uni Eropa di Sudan diserang di kediamannya sendiri," jelas Borrell dalam pernyataan resmi merujuk pada diplomat Irlandia itu.

A lire également : Pada kongres fisika di Modica, kandidat Nobel Francesco Iachello Modica

“Ini adalah pelanggaran mencolok terhadap Konvensi Wina. Keamanan fasilitas dan personel diplomatik adalah tanggung jawab utama otoritas Sudan dan merupakan kewajiban berdasarkan hukum internasional," tambahnya.

O'Hara ditunjuk sebagai duta besar UE untuk Sudan pada Agustus 2022 dengan misi mengoordinasikan hubungan negara-negara Eropa dengan otoritas Sudan "untuk mempromosikan kepentingan dan nilai-nilai bersama Eropa di Sudan", menurut pernyataan resmi.

A lire en complément : India mengusulkan 5 persen campuran bahan bakar laut nol karbon pada tahun 2030, berhati-hati agar tidak menetapkan target yang tidak realistis

O'Hara memiliki pengalaman 36 tahun bekerja sebagai diplomat untuk Irlandia dan UE, pernah ditempatkan di Prancis, Republik Ceko, Inggris, Ethiopia, dan Djibouti, di mana dia mewakili UE untuk Otoritas Pembangunan Antarpemerintah.(IGAD) .

Dia juga pernah menjadi direktur Perencanaan Kebijakan di Kantor Luar Negeri Irlandia dan telah bekerja di bagian pers, protokol, ekonomi dan Eropa di Kementerian. (Pers Eropa)

Lanjut membaca

Go up