Ariane 5 mengucapkan selamat tinggal dan meluncurkan dua satelit pada misi terakhirnya

Ariane 5 sukses melakukan penerbangan terakhir dalam karirnya yang gemilang Rabu (5) ini. Selama 27 tahun roket itu adalah salah satu peluncur satelit utama Eropa dan sekarang akhirnya akan diganti.

Misi diluncurkan semalam langsung dari pelabuhan antariksa Eropa di Kourou, Guyana Prancis, membawa dua satelit komunikasi, Heinrich-Hertz dan Syracuse 4B, keduanya didanai oleh pemerintah Prancis dan dibangun oleh Airbus.

Sujet a lire : AS merayakan 4 Juli dengan pertunjukan kembang api - La Verdad

Bagaimana penerbangannya? Lepas landas orbit nomor 117 dari Ariane 5 terjadi sekitar pukul 19:00 (waktu Brasília), setelah sekitar 2,5 menit penerbangan, pendorong roket terpisah dari tahap pusat, yang terus menyala menuju orbit.

Panggung tengah mati sekitar sembilan menit setelah lepas landas, dan panggung atas pecah dan mulai terbakar sendiri. Setelah setengah jam satelit pertama diluncurkan dan sekitar tiga menit kemudian muatan kedua juga sudah berada di luar angkasa.

A lire également : Siapa Rachel Brosnahan, Lois Lane yang baru

Arianespace merayakan keberhasilan penerbangan dan pensiunnya roket andalannya. “Ariane 5 menyelesaikan pekerjaannya dengan sempurna,” kata Stephane Israël, CEO Arianespace, perusahaan yang mengoperasikan roket berbasis di Prancis. "Dia benar-benar sekarang menjadi pelempar legendaris," tambahnya.

Ariane 5 meninggalkan warisan kecakapan teknis dan keandalan yang luar biasa. Selama masa operasionalnya, Ariane 5 telah menjadi aset besar bagi Eropa dalam mengamankan akses otonomnya ke luar angkasa.

European Space Agency (ESA) kepada Space.com

Ariane 5 kini memiliki penerusnya

Ariane 5 memulai debutnya pada tahun 1996 dan telah melihat beberapa pembaruan selama bertahun-tahun. Ini adalah konfigurasi kelima roket saat ini. Dari 117 misi Ariane 5 dan 239 muatan yang dikirim ke orbit, kendaraan peluncuran memiliki tingkat keberhasilan 96%, menurut ESA. Dia telah terlibat dalam peluncuran seperti probe Rosetta, BepiColombo dan Juice, serta beberapa satelit komunikasi dan bahkan James Webb Space Telescope.

Baca selengkapnya:

Kini, peluncur legendaris tersebut akan digantikan oleh penggantinya, Ariane 6. “Ariana 6 adalah sistem peluncuran baru, yang akan lebih fleksibel, hemat biaya, dan akan melayani lebih banyak jenis peluncuran dibandingkan dengan Ariane 5”, melengkapi ESA .

Sudahkah Anda menonton video baru di Youtube Tampilan Digital? Berlangganan saluran!

Go up