Putri Melengkapi Daftar Ember Ayahnya Setelah Dia Meninggal Dunia

Laura Carney kehilangan ayahnya Mickey Carney pada tahun 2003. Dia berusia 54 tahun ketika menjadi korban kecelakaan mobil tragis yang merenggut nyawanya.

Laura menghabiskan bertahun-tahun berduka atas kematian ayahnya, tetapi semuanya berubah pada tahun 2016, ketika dia menemukan daftar yang ditulis Mickey, berjudul, "Hal-Hal yang Ingin Saya Lakukan Dalam Hidup Saya."

Cela peut vous intéresser : Actualité: Quel bois utiliser pour des marches d'escalier ?

Setelah ayahnya meninggal, Laura Carney menyelesaikan daftar keinginannya yang belum selesai, sebuah tindakan yang 'dibuka' [her] jantung.'

Mickey menulis 60 item daftar keinginannya ketika dia berusia 29 tahun. Dia berhasil mencoret 5 item dari daftarnya sebelum dia kehilangan nyawanya. Laura memutuskan untuk menyelesaikan 55 hal lain dalam daftarnya, sebagai cara untuk menghormati ingatan ayahnya.

“Saya tahu apa yang saya lakukan sepertinya tidak mungkin,” dia menjelaskan. "Tapi itu adalah alasan utama saya harus mencoba."

Lire également : Actualité: Quel est le titre de l'empereur du Mali ?

Laura melakukannya sendiri untuk memastikan tujuan hidup ayahnya tercapai, termasuk pergi ke Super Bowl dan berbicara dengan Presiden Jimmy Carter. Laura bepergian ke tempat-tempat yang tidak pernah dilihat ayahnya, mengunjungi New Orleans, Las Vegas, Paris, dan London.

Menyelesaikan daftar ember Mickey membuat Laura merasa terhubung dengan mendiang ayahnya sambil melewati kesedihannya.

“Sejak memulai daftar, saya mulai lebih sering merasakan semangat ayah saya,” kata Laura. Dia mengatakan kepada CBS News bagaimana perasaannya setelah menemukan daftar keinginan ayahnya, dengan menyatakan, "Saya ingat berpikir betapa marahnya saya karena dia tidak menyelesaikan hidupnya, bahwa dia tidak dapat melakukan semua hal yang ingin dia lakukan. "

Laura menulis dan menerbitkan sebuah buku tentang bagaimana hidupnya berubah setelah dia memutuskan untuk menyelesaikan daftar keinginan ayahnya, memungkinkan dia untuk berbagi kisahnya dengan dunia.

Saat dia menelusuri daftar keinginan ayahnya, dunia Laura terbuka; kesedihannya mulai berkurang. Saat menghadapi tugas yang terasa menantang, Laura membayangkan kehadiran ayahnya yang membimbingnya. Dia berkata, "Ketika saya akan melakukannya, saya hanya memiliki perasaan bahwa ayah saya tidak akan membiarkan saya gagal."

Dalam memperingati ayahnya, Laura memiliki pengalaman yang tidak pernah dia bayangkan akan dia alami. Dia mencoba terjun payung, dia pergi berselancar, dia berlari sejauh 10 mil.

Dia menawarkan pendapatnya tentang pentingnya daftar keinginan, menjelaskan, "Anda tidak hanya menuliskan niat Anda untuk hidup Anda, tetapi Anda juga berkomitmen untuk menunjukkan kepada dunia siapa Anda sebenarnya."

Dia percaya bahwa daftar keinginan lebih dari sekadar daftar — ini adalah cara untuk menjaga ingatan seseorang.

“Bahkan jika Anda tidak menyelesaikannya, mungkin anak Anda akan menemukannya suatu hari nanti, dan kemudian mereka tahu apa yang Anda pedulikan, dan itu penting,” kata Laura.

Satu pengalaman daftar keinginan khususnya membantu Laura sembuh dengan cara yang tidak terduga. Mickey menulis bahwa dia ingin mengendarai Corvette, jadi Laura melakukannya, meskipun dia takut mengemudi, yang berasal dari kecelakaan mobil fatal ayahnya.

Setelah Laura mengendarai Corvette di jalan raya yang sama di mana ayahnya kehilangan nyawanya, dia menemukan bahwa sebagian dari kecemasannya menghilang. "Saya merasa sekarang saya dapat mengasosiasikan memori baru dengan mengemudi," jelasnya. "Dan fobia mobil hilang. Lalu tiba-tiba, saya melakukan perjalanan jauh dan mengemudi sendiri!"

“Saya mengubah narasinya,” kata Laura. "Ayahku dan aku bukan lagi korban dari sesuatu... Aku tidak terjebak di hari ketika dia meninggal lagi."

Tindakan melakukan apa yang tidak bisa dilakukan ayahnya membuat Laura berkomitmen kembali untuk menjalani kehidupan yang utuh. Dia berkata, “Sekarang saya hidup di masa sekarang. Dan saya akan pergi dan melakukan semua hal yang sangat menyenangkan ini.

Laura percaya bahwa menyelesaikan daftar keinginan ayahnya “membuka hati saya, yang telah ditutup.”

Akhirnya, Laura menemukan bahwa hubungannya dengan mendiang ayahnya tidak akan pernah pudar. Dia belajar pelajaran yang tak ternilai, yang berbicara tentang kekuatan ingatan dan cara kita menjaga orang yang kita cintai tetap dekat, bahkan setelah mereka pergi.

Saat dia menjelaskan, “Meskipun orang mati, cinta adalah sesuatu yang tidak pernah mati.”

Alexandra Blogier adalah penulis di tim berita dan hiburan YourTango. Dia meliput gosip selebritas, analisis budaya pop, dan semua hal yang berkaitan dengan industri hiburan.

Go up